Jumat, 29 Januari 2010

Kecemasan Ujian

بسم الله الرحمن الرحيم


Dari Jepretan
Pagi itu ane bener-bener deg-degan! Gimana enggak, langit udah terang dan di perjalanan ban motor bocor! Karena ngelindes karet pelapis kaki meja atau kursi yang masih ada murnya.

Waktu itu masih pagi, ane kira belum ada bengkel yang buka jam segitu (sekitar jam enam pagi). Mana hari itu pula dimulai TO UN 2010 dari provinsi! Dan ane belum belajar biologi! GASWAT!!

Hmm, sebenarnya ane bingung kenapa merasa secemas ini. Begitu juga pas ane SMP, mengetahui kenyataan banyak siswa yang stress karena UN. Klo UN pas SMP sih ternyata bisa dibilang mudah. Soal-soalnya sebagian besar soal-soal dasar. Gak ada soal-soal rumit yang pengerjaannya butuh lebih dari empat langkah dan gak terlalu mendalam.

Begitu juga klo ane liat ke soal TO kemaren. Walau ane sendiri gak yakin dapet nilai setengah, tapi ane bisa bilang tingkat kesulitan relatif soal nggak terlalu tinggi atau bahkan agak rendah.

Kesan seram lebih berpengaruh dari pada kesulitan soal. Itu yang ane simpulkan.

Perasaan takut yang gak di atasi, gak berkurang dari tahun ke tahun, lama-lama malah membuat yang merasakan menjadi pesimis. Merasa belajar pun percuma. Bukan percuma mengatasi UN, tapi percuma menghilangkan rasa takut!

Ditambah, sekarang para siswa diharuskan lulus.

Tekanan itu dateng dari sekolah atau lingkungan. Entah kenapa gak boleh gagal.

Well, emang gak boleh gagal sih, tapi maksud ane bukan sebagai motivasi dari diri, tapi 'gak boleh gagal' sebagai pandangan lingkungan. Jadi klo gagal UN seakan gak diterima, seakan jadi makhluk yang gak pantes.

Ane rasa ini yang bikin beberapa siswa pada tahun-tahun lalu berbuat nekat.

Ane teringat pas SMP. SMPnya swasta dalam pesantren dan basisnya tentu Islam. Saat mendekati masa-masa UN kayak gini, Mudir (Kepala Pesantren) memberi kata-kata penenang bahwa gagal UN bukan akhir dari segala-galanya.

Tapi bukan berarti kita boleh berleha-leha.

Gak boleh teralalu takut dan gak boleh terlalu santai.

------------
Alhamdulillah ternyata pelajaran pertama Bahasa Indonesia dulu baru Biologi, jadinya sehabis Bahasa Indonesia masih ada waktu dikit buat baca-baca.
Fuh... Nanti gak perlu buru-buru. Klo buru-buru malah celaka lagi! Na'udzubillah!
Dari Jepretan