Minggu, 15 November 2009

Kata Mutiara Buku Tahunan

Bismillah

Kemaren, terus kemaren-kemarennya lagi entah kapan yang penting nggak nyampe sebulan apalagi setahun, harus mengekspresikan diri dalam untaian kalimat sebagai kenangan yang akan ditinggalkan dalam buku tahunan. Singkat, padat, penuh arti, atau hanya menggelitik tapi khas dan berkelas unik. Gak mesti maksimal 140 karakter, kok. Bukan twitter apalagi status Fb. Emang siapa yang nyambungin ke situ? (Hahaha... ngelantur nih...)

Sempet baca beberapa, bagus-bagus. Ada juga yang seakan melucu. Atau gak peduli sama kalimatnya? Entah.

Ane, temen sebangku dan dua temen yang duduk di depan ane ngobrol untuk nentuin kalimat yang bakal dipajang. Hampir semuanya absurd. Seperti

Pengalaman adalah guru terbaik, karena gak pernah ngasih PR


Ringan sama dijinjing, berat sama dibanting

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari

Dan beberapa lagi yang aneh...

Sebenarnya opsi-opsi tadi gak bakal ane pake. Cuman ikutan nimbrung ngegaringin obrolan yang seringkali naik pangkat jadi debat kusir. *Ketawa garing*

Nah, untuk ane sendiri, ane bukan orang yang pinter ngerangkai kata dan mencoba untuk mencapai esensi tapi yang nggak terkesan 'muna' dalam arti yang dipahami masyarakat pada umumnya.

Sempet kepikiran mau nulis

Hidup adalah ibadah

tapi ada rasa enggan karena malu sendiri ngeliat kelakuan kayak gini. Ane gak jadi nulis itu walau ane yakin kalimat tadi 100% bener... Setuju kan?

Nah, akhirnya nemuin juga kalimat yang mewakili cara berpikir waktu dulu banget...

Andai surga dan neraka gak ada, kematian lebih baik bagi ane. Tapi yang memberikan kehidupan ini Allah...

Dulu tuh agak lama nyampe nambahin kalimat, "Tapi yang memberikan kehidupan ini Allah" untuk cara berpikir...

Lagian, emangnya boleh berandai seperti itu? Kenapa ane nanya sendiri? Toh, akhirnya itu juga kata mutiaranya.

Ohya, klo ada yang mau ane saranin kata mutiaranya, ane sarankan menulis:

Kata Mutiara: Gue ganteng, sama kayak kata Intan kelas sebelah, hehehe...