Rabu, 26 Agustus 2009

Belokan kiri sebelum jembatan Kranji

Harusnya pagi ini ane mulai dengan Basmalah

Alhamdulillah sekarang ane bisa duduk di sini, selamat sentausa, sehat wal afiat, bugar dan tentunya menjalankan ibadah shaum *bersyukur kepada Allah atas limpahan rahmat dan taufiq-Nya*

Walau gak parah, tapi jatoh dari motor pagi tadi membuat jiwa lemah ane ini membisikkan agar isitirahat di rumah dulu aja dari pada sekolah.

Untuk 'istirahat di rumah dulu aja' sih menurut ane mending, tapi 'dari pada sekolah'-nya yang keluar dari kepala ini malah bikin puyeng kepala itu sendiri!

Ntar dulu, ntar dulu...

Maaf, ane belum cerita bahwa pagi ini ane jatoh dari motor.

Kok bisa?

Jiah, orang kepalanya kelindes truk aja bisa, apalagi cuman jatoh!
Ane belajar hal yang seharusnya udah dapet dari pengalaman jatoh dulu...

Ane masih kebiasaan ngerem mendadak pake rem depan! Padahal kondisi jalanan agak licin. Akibatnya saat roda depan motor udah berhenti dan bagian depan ketahan, roda belakang yang nyambung ama mesin masih berputar. Karena jelas tenaga mesin besar, otomatis roda belakang gak bakalan mau ikutan diem, tapi terus berputar mendorong motor ke depan. Nah, bagian depan ketahan, bagian belakang dorong terus, dan kondisi jalan licin, alhasil, bagian belakang mendorong badan motor ke samping karena depannya nahan sehingga ane kehilangan keseimbangan dan terjatuhlah ke depan.

Kebayang kan?

Ane emang agak ceroboh klo ngendarain motor. Pagi tadi aja sebenarnya pas bawa motor dalam kecepatan lumayan, ane malah mukul-mukulin salah satu bagian stang, di spionnya yang secara aneh bautnya jadi longgar. Ane pukul-pukulin biar tangkainya muter sehingga bautnya kenceng lagi. Udah beberapa kali diteriakin ama Genta (ane harus nganter dia dulu nyampe Cakung secara sekolahnya di Klender). Sekarang ane jadi ketawa sendiri ngebayangin bodohnya ane pas benerin spion tadi (dan sebenarnya hampir tiap hari ada hal yang membuat ane membodoh-bodohkan diri, cara yang gak baik sebenarnya, jangan diikuti dan ane harus berubah!).

Klo jatohnya itu karena ada motor di depan yang ngerem mendadak (atau ane ngeliatnya kayak ngerem mendadak) dan terlihat panik yang langsung saja menjalar ke ane paniknya. Makanya ane menarik tuas rem keras-keras dan tiba-tiba.

Stang motor gak lurus.

Ane harus nyari bengkel dan nunggu buka nyampe benerin motor ane sedangkan Genta tentu aja langsung nerusin perjalanan.

Alhamdulillah jatohnya bukan di jalan besar yang truk-truk plus bus-bus pada lewat.

Bengkel emang lumayan deket, tapi nunggu nyampe dia mulai beroperasi? Ane langsung sms Gerry dan Aziz untuk ngasih tau kondisi. Biar gak dapet alpa, soalnya klo dateng pasti telat dan sekarang ane di sini berarti ane gak masuk dulu.

Sambil nunggu, ane pikir mendingan tilawah dulu, ngabisin setoran lembar yang harus dibaca hari ini.

Tapi ada kucing yang ganggu.

Aneh kucingnya, ngeliatin hape ane terus dan mulai lompat-lompat meraihnya.

Dan yang konyol: ane jadinya mainan ama tuh kucing. Ane ambil earphone trus ane ulur nyampe jarak kira-kira sejangkauan kucing bisa nyakar dan ane tarik-ulur deh :D Biasa, pengen liat kucingnya diri.

Makanya setelah ane ngetweet pertama
Astaghfirullah... Ane harus lebih hati2 lagi. Sobat yg di sana, wasiat ane: ittaqillah haitsu ma kuntum.


Ane tweet lagi
Lagi nunggu bengkel buka sambil twitteran ditemenin anak kucing yg bisa diri :D banyak hal lagi untuk memanfaatkan waktu


Keisengan ya? Gak kok, ada lagi yang lebih iseng: ane baru inget di hape ada kamera, ane foto-foto dah tuh anak kucing sambil belajar ngambil posisi yang bagus.

kucing mau nelpon?


Ane harus ngebiasain make rem belakang yang diinjek... Dan mengingat kesalahan yang mungkin ini adalah teguran dari Allah untuk kesalahan-kesalahan tersebut...