Jumat, 21 Agustus 2009

Baru Baca Surat Itu...



Kata hati: "Kemana saja kau Firyan!!!"
Ane : "Iya nih, ane nyesel banget kurang merhatiin yang kayak beginian."

Masih masalah terorisme, masalah surat untuk si (nggak)Top(banget!)...

Ada apa sih?


Sebelumnya sebenarnya udah sering nemu blogger yang bertukar komentar dan udah bawa-bawa topik 'surat untuk M. Nurdin Top' dan perbincangannya mengarah ke pengincaran keyword...

Karena yang ane tangkep pada ngemanfaatin tuh keyword, jadi yang masuk di pikiran ya postingan biasa dengan keyword itu. Gak kebayang ternyata isi suratnya bener-bener sebuah pengungkapan apa yang disesalkan dari perbuatan sang Top.

Tau kan maksud ane postingan biasa? Palingan yang isinya singkat, cuman kata-kata yang pantesnya jadi pengantar, itu pun kependekan tapi dengan keyword yang ditebelin.

Tapi pas ane baca dari suratnya Pak Anas, bener-bener ane ikutan marah... Yah, sebelumnya marah juga sih, tapi ada hal-hal yang nggak kepikiran yang ada di dalam surat itu.

Seperti nasib akhwat berjilbab beneran (yang panjang) plus cadar yang diteriakin 'teroris' karena ulah pengebom...

Atau yang celananya ngatung ditambah hiasan indah jenggot sebagai sunnah...

Duh, andai mereka tau kedamaian dan prinsip-prinsip yang sesungguhnya, yang tentunya diketahui oleh mereka yang celananya ngatung dengan manhaj shahih. Ane emang belum paham seratus persen, tapi seenggaknya yang udah didapet menggambarkan kesempurnaan syariat...

Cuman, ya itu dia, yang ane dapet baru sebagian yang ama para teroris sesungguhnya bisa diputerbalik untuk ngejerat bocah ingusan kayak ane biar manut ngebom orang, Wal 'Iyyyadzu Billah...

Ane dukung gerakan anti terorisme, doakan ane dan saudara-saudara yang masih belajar biar gak jadi korban mereka...